Tuesday, 4 June 2013

Semangat Perjuangan Harmoni

Akhirnya aku berpeluang untuk bercoret di sini setelah sekelian lama aku tengelam, biasa le aku kan bak kata orang yang dekat aku "ibarat hangat-hangat tahi ayam".. memang betul kalau aku fikir dan renungkan banyak perkara yang aku buat pada awalnya penuh semangat, pertengahannya menjadi biasa dan akhirnya menjadi seperti biasa. Tah malam ni aku boleh pulak bersemangat nak coret-coret kat aku punya blog yang dah lama aku tinggalkan sehingga aku hampir terlupa kata laluannya. Alhamdulillah cubaan ke dua berjaya. Tiada apa yang menarik untuk dikongsi setakat ini dan banyak benda kalau betul-betul aku nak tulis memang banyak perkara yang boleh dikongsi tapi biasalah aku suka menyimpan sendiri.

Baru-baru ini aku dikunjungi oleh kawan-kawan seperjuangan sewaktu waktu dahulu, aku jemput mereka makan kenduri kesyukuran kat rumah aku, walaupun ada yang tidak sempat untuk hadir tetapi ramai jugak yang aku tidak jangka sampai ke rumah aku. Hati aku tersentuh sesuatu daripada kunjungan mereka itu yang membuat aku serba salah dan rasa bersalah. 

Sejak aku duduk sebilik dengan seseorang rakan aku sewaktu aku berada nun di utara, aku sememangnya sudah menjadi serba tidak kena dengan pendirian aku ada kalanya aku tersentuh dangan kata-kata rangsangan yang hampir membunuh keegoan aku dan yang paling aku terkesan apabila ia menyatakan "itu kau punya dan hak kau, kau yang buat, walaupun orang lain boleh buat tapi hasilnya tidak seperti kau yang buat"

Kesenimbungan persitiwa di Utara, sekali lagi keegoan aku teruji dengan tembakan kata-kata dari dua orang sahabat yang aku hormati.  Kata-kata mereka betul-betul membuat fikiran aku melayang dan semangat perjuangan harmoni aku menjadi tidak tenteram. Aku tahu mereka berdua menggunakan pendekatan yang menyentuh kelemahan aku sehingga aku terpaksa berfikir semula, setelah aku dapat melupakannya selama hampir 5 bulan. Antara kata-kata yang menyentuh hati aku "sekarang ni tiada lagi cerita Pak Samad dan tiada yang mampu memberi kata-kata yang dapat menaikkan semangat mereka" dan "dah tidak macam dahulu, serupa tapi tidak sama macam ada kekurangan".  Mereka ini benar-benar memahami diri aku dan sememangnya aku mengenali 2 orang insan ini lebih lama dari rakan seperjuangan aku yang lain.

Mereka memang membuat aku serba salah, kalau mereka tahu apa yang aku pendamkan adakah mereka akan terima. Sehingga ke hari ini aku masih lagi tertanya-tanya "Akukah yang bersalah" atau "Ini semua salah....." yang tidak mampu aku sebutkan. Biarlah mereka tidak tahu kerana aku percaya ramai yang akan tidak dapat menerimanya kerana aku sedar siapa aku dan kekurangan diri aku dan paling penting aku bukan mereka dan mereka bukan aku serta sememangnya aku merindukan semangat perjuangn harmoni yang mula-mula aku menyertai mereka yang penuh dengan keikhlasan, kesucian hati dan nurani, keimanan dan ketakwaan. Memori yang banyak mengajar aku erti kehidupan.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...