Saturday, 29 June 2013

Dua dunia yang berbeza

Tadi aku pergi menzairahi rumah kawan aku yang baharu sahaja kematian neneknya yang tersayang. Kawan aku ini tinggal di sebuah bandar di dalam satu negeri. Penempatan di sini adalah sebuah taman perumahan yang telah lama dari segi rekabentuk rumah-rumah yang ada di situ. aku merasa hairan apabila aku sampai di kawasan rumah sahabat aku ini kerana sungguh berbeza dengan pemandangan yang biasa aku lihat setiap kali berlaku kematian di kampung aku. Aku terfikir adakah ini sememang adat kehidupan orang-orang di sini atau batas-batas masa atau berita atau keadaan yang menjadi penghalang bagi mereka bersama-sama hadir memberi semangat dan meselami kesedihan bagi mereka yang kehilangan orang yang tersayang. Aku memandang perkara ini dengan berbaik sangka kerana saat kematiannya yang bertindih dengan waktu orang sudah pergi berkerja dan sekolah dan ini yang menyebabkan berlaku situasi seperti itu.

Suasana di kampung sungguh berbeza, bila berlaku kematian jiran tetangga pasti rumah simati akan dipenuhi oleh jiran tetangga termasuk sanak saudara jauh dan dekat. Kaum hawa akan memenuhi ruang dalam rumah sambil membaca yasin dan tahlil dan kaum adam pula sibuk, ada yang berada di tahah perkuburan mengali liang lahad, ada yang sibuk mempersiapkan kemudahan pengangkutan dan bermacam-macam lagi tugas yang tidak perlu diarah oleh tuan rumah. Rumah simati juga akan sentiasa menerima kunjungan orang ramai sehinggalah ke tanah perkuburan.

Secara ringkasnya bukan aku ingin membeza-bezakan keadaan ini, sebagai insan biasa aku membanyangkan pada masa akan datang jika ini berlarutan, takut jika berlaku kematian di kawasam perumahan hanya sanak-saudara dan keluarga sahaja yang ada menziarahi dan membantu keluarga si mati. Walau di mana kita hidup kita perlu menjadikan persaudaraan sebagai teras utama di dalam menjaga hubungan sesama insan agar tidak berlaku kesunyian hidup kerana tiada berteman.

Kesimpulannya kita hidup saling memerlukan tidak kira siapa disebelah, kanan, kiri, atas dan bawah semua adalah jiran tetangga. Bila kita berjiran kita perlu mengambil tahu dan bertanggungjawab menjaga hubungan kita dengan jiran tetangga. Menjaga jiran tetangga adalah perintah yang Allah tujukan kepada umat islam di muka bumi ini berdasarkan kepada  Firman Allah Taala di dalam surah an-Nisa’ ayat 36 :

"Maksudnya: “Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan berbuat baiklah kepada kedua ibubapa, dan kaum kerabat dan anak-anak yatim, dan orang miskin, dan jiran tetangga yang dekat, dan jiran tetangga yang jauh, dan rakan sejawat, dan orang musafir yang terlantar, dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka orang yang sombong dan membanggakan diri".

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...