Sunday, 23 June 2013

Fenomena Jerebu

Pagi Ahad yang amat menguji aku untuk bangun mengerakan diri ke tempat kerja, terasa berat betul badan aku untuk bangkit dari lena. Akhirnya setelah berusaha bersungguh-sungguh untuk bangkit berjaya juga aku bangkit dan seterusnya menjalankan tanggunjawab aku sebagai hambaNya dan juga sebagai pekerja di bawah majikan aku yang setia menanti. Sepanjang perjalanan aku ke tempat kerja penuh dengan kelam yang masih kelam walaupun aku lihat sinaran mentari ada tetapi hilang dalam terang diselubungi jerebu yang masih bertahan sehingga ke hari ini. Bila jerebu melanda terasa sesak nafas kehidupan setiap insan bagaikan esok telah tiada sehingga pelbagai keluhan yang keluar dari mulut setiap insan dunia. 

Jarang aku mendengar insan mengaitkan jerebu ini dengan kekuasaan atau kehebatan Allah yang maha kuasa. Kalu dikaji hadirnya jerebu ini adalah kena mengena dengan keangkuhkan manusia yang begitu senang melanggar hukum hakam yang ditentukan olehNya. Kebanyakan manusia menyalahkan antara satu sama lain tentang kehadiran jerebu ini dan paling ketara ramai yang merasa takut dan cemas terhadap cerebu sehingga ramai yang khuatir denga kesihatan mereka akan tercemar melalui jerebu ini. 


Bukan aku ingin menafikan keutamaan utama menjaga kesihatan, cuma kau begitu pelik memikirkan betapa ramai yang khuatir dengan jerebu berbanding khuatir diri mereka yang tidak sempurna solatnya. Aku lihat sendiri betapa seseorang itu begitu bimbang, takut terjejas kesihatan katanya kerana jerebu tetapi tetap tiada peningkatan kualiti di dalam solatnya. Aku juga melihat betapa sang wanita ghairah menutup mulut dan hidungnya bagi menghalang jerebu menerjah masuk ke mulut dan pernafasannya dan pada waktu yang sama auratnya tetap dengan rasa bangga dibenarkan untuk dipamerkan kepada mereka yang berdosa melihatnya. Jika difikirkan dengan mendalam antara aurat dan jerebu mana yang lebih utama dan mana yang lebih penting untuk diselamatkan?, kan lebih baik jika kedua-dua itu dipelihara dengan baik agar selamat kesihatan dan kerohanian.


Kesimpulan yang aku dapat adalah bahawa jerebu adalah dari kerosakan tangan-tangan manusia yang masih lagi gagal dalam menunaikan amanah yang Allah berikan kepada kita contohnya di dalam menjaga alam sekitar yang mana alam sekitar adalah makhluk Allah juga yang perlu kita hormati dan sayangi. Begitu juga kedegilan manusia di dalam memahami erti menjaga amanah aurat yang terpelihara menjadikan banyak musibah melanda sebagai peringatan dariNya.


“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu Maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu)” (QS As-Syuraa 30).


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...