Saturday, 15 June 2013

Salah aku atau dia

"Ini semua salah orang bukan salah aku" dan "Aku tak bersalah" dan "Apalah orang ni buat semua tak betul" dan "Kalau akulah aku tak buat macam tu" dan "Buat macam ni pun tak boleh" dan "Bodoh punya batu sakit tau" dan "Sapalah yang letak benda ni kat sini" dan lagi dan lagi, itu adalah ayat atau keluhan yang selalu kita dengar dari mulut makhluk yang digelar manusia. Apabila sesuatu yang berlaku atau terjadi dan mengenai diri sudah pasti perkara pertama yang dilakukan adalah menuding jari kepada yang lain untuk disalahkan. Perkara yang boleh dibuat contoh adalah apabila berlaku musihabah atau sesuatu kejadian yang tidak sepatutnya contohnya tersepak batu atau terlanggar dinding, sudah pasti dinding dan batu itu disalahkan terlebih dahulu dari menyalahkan diri sendiri, sedangkan batu dan dinding tersebut sudah lama berada di tempatnya. Apalah salahnya kalu kita lebih berhati-hati dan sentiasa berwaspada untuk mengelak dari kejadian melanggar batu atau dinding.

Apabila bercerita tentang ini begitu juga dengan realiti kehidupan sekarang ini terutama situasi di tempat-tempat tertentu contonya di tempat kita mencari makan. Bila kerja berjalan dengan baik semua mengaku bahawa itu "aku yang buat" dan "kalu tak ada aku tak jadi punya" dan "kan aku dah cakap" dan " Kau tengok betul tak aku cakap", semua ini akan keluar dari mulut masing-masing yang terlibat dan sekiranya berlaku sebaliknya semua berdiam diri dan keluarlah kata seperti yang tertulis di atas. 

Kenapa diam? bila berlaku sesuatu yang tidak seperti difikirkan kerana semua orang takut untuk mengaku salah dan menganggap diri sendiri sahaja yang betul. Budaya suka menyalahkan orang lain dan merasa diri sendiri sahaja yang sentiasa betul akan menyebabkan kita lupa bahawa kita ini adalah makhluk Allah dan hanya Allah sahaja yang benar. Budaya ini juga akan menyebabkan semangat persudaraan akan luntur dan hasilnya kan menyebabkan kehidupan kita berpecah-pecah dan berpuak-puak sehingga terbentuklah pelbagai kumpulan tertentu walaupun berkerja di dalam satu bumbung.

Kesimpulan dari situasi ini adalah kita perlu belajar menyalahkan diri sendiri dan mengkaji kekurangan diri sebelum kita mencari silap orang lain kerana kadang-kadang kita tidak perasan kain yang kita pakai koyak walaupun pada saat itu kita sedang mengata tentang kekoyakan kain yang dipakai orang lain. Apabila kita suka mencari salah orang, orang juga akan suka mencari salah kita maka tiada akhirnya dan orang lain akan lebih menghormati kita apabila kita mangaku salah dan memperbaiki kesilapan diri kita sendiri.

Allah swt berfirman dalam Surah Al Hujarat Ayat 12 bermaksud:

Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.


Sabda Rasulullah Sallallahu ’alaihi wasallam yang bermaksud:


“Wahai golongan yang beriman dengan lisannya, tetapi tidak beriman dengan hatinya. Janganlah kamu mengumpat kaum Muslimin dan janganlah mengintip keaiban mereka, maka barang siapa yang mengintip keaiban saudaranya, nescaya Allah akan mengintip keaibannya dan siapa yang diintip Allah akan keaibannya maka Allah akan membuka keaibannya walaupun dirahsiakan di lubang kenderaannya.” (Hadis riwayat at-Tirmidzi)




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...