Monday, 24 June 2013

AAAAAAAHHHHHHHHH ke 3

Aku tidak pernah rasa sayu seperti hari ini setelah aku meninggalkan part-time aku yang sangat aku minat menjadi _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _. Berbulan aku menyepikan diri dari dunia ini menyebabkan aku terasa kehilangan sesuatu yang selama ini menjadi teman aku. Tidur malam aku kerap ditemani oleh mimpi-mimpi dikala aku menjadi _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _, benar kata-kata kawan-kawan aku yang mana perkara ini akan mengikuti aku walaupun aku cuba untuk lari kerana ia memang telah sebati di dalam kehidupan aku ini. Secara jujurnya aku benar-benar merindui saat-saat indah, gelak ketawa, gurau senda, pahit manis dan yang paling aku tidak boleh lupakan adalah sewaktu aku bersama dengan mereka yang menjadi matlamat _ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _. 

Beberapa hari yang lepas aku ada bertemu dengan SIFU dan THD, berbincang berkenaan dengan satu program yang akan diadakan di sebuah daerah yang sedang dilanda lautan hampas putih. Sewaktu perbincangan tersebut, aku mengambil kesempatan untuk bertanyakan pendapat berkenaan tindakan aku yang masih menyepi dari semua ini. Aku sedar dari terlena panjang, cabaran yang aku hadapi hanyalah sedikit jika dibandingkan dengan mereka. SIFU dan THD lebih hebat lagi menerima ujian sehingga mereka terpaksa berehat sementara secara paksa dan terpaksa sedangkan aku umpama lari dari perjuangan yang suci dan murni ini. Aku benar-benar sedar tentang kesilapan yang aku telah aku lakukan dan bak kata perpatah terlajak perahu boleh berpatah balik, terlajak cara entahlah hanya takdir penentu segalanya. Aku berserah kepadaNya semoga akan ada jalan dan peluang bagi aku meneruskan perjuangan ini. Aku terasa malu kepada sahabat-sahabat TEAM yang telah lama aku tinggalkan. Aku bertanya kepada diri sendiri adakah aku masih layak bersama mereka dan adakah aku masih diperlukan di dalam TEAM ini setelah apa yang aku lakukan kepada mereka. 

Alhamdulillah bersyukur aku kepada Allah, di atas pertemuan itu yang membuka jalan hati dan keimanan ini tentang nilai sebuah perjuangan yang suci. Setiap orang ada melakukan kesalahan dan kesilapan serta ada kelemahan dan yang paling utama aku perlu mengawal diri sendiri kerana aku tidak mampu mengawal orang lain. Sebagaimana Nabi Muhammad s.a.w dapat mengawal diri dengan kesabaran, kecekalan, kekuatan semangat dan keyakinan walaupun pelbagai cacian, penghinaan, hasad dengki dan pelbagai lagi halangan dan cabaran dari pihak musuh yang disedari atau golongan munafik yang sentiasa menganggu dan mengharapkan Nabi Muhammad tewas di dalam perjuangan. Oleh kerana kawalan diri nabi yang hebat nabi dapat mengawal diri dari berputus asa, dendam, kecewa serta marah dan nabi meneruskan perjuangannya sehingga mencapai kejayaan dunia dan akhirat. Aku perlu mengambil contoh keuntuhan jiwa dan semangat Nabi dalam berjuang menegakkan kalimah Allah di muka bumi ini.

Kesimpulan yang aku boleh huraikan secara ringkas adalah setiap perjuangan ada cabaran, dugaan, halangan dan ujian yang menanti bagi menguji diri kita. Setiap ujian dan perkara yang berlaku adalah sesuatu yang perlu ditangani dengan kematangan fikiran dan kekuatan iman yang kukuh. Masalah yang datang adalah perkara biasa dan yang paling utama bagaimana kita mengawal diri kita sendiri untuk menghadapi semua masalah, kejayaan atau apa jua rintangan dan keselesaan yang akan kita perolehi. Kawal diri untuk kebaikan semua generasi dan demi sebuah perjuangan yang harmoni. ~ Aku Zuray PH (Rindu gak kat gelaran ini)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...