Thursday, 22 December 2016

Ujian dan Dugaan

Kehidupan adalah satu perjalanan diri dari satu era ke era yang lain sehingga kita akan di tempatkan di dalam suatu tempat yang kekal selama-lamanya iaitu syurga atau neraka. Kita hidup berperingkat-peringkat dari satu alam ke alam yang lain, semua sudah sedia maklum bermula dari alam roh menuju ke alam rahim dan seterusnya ke alam dunia dan menetap di alam kubur dan akn di bangkitkan di alam akhirat.

Sepanjang perjalanan kehidupan, kita akan menempuh pelbagai perkara samada kita suka atau pun tidak. Suka duka adalah lumrah dalam kehidupan, ujian dan dugaan sudah menjadi perencah utama di dalamnya. Ujian yang kecil, ringan atau besar dan berat itu bergantung kepada kekuatan diri kita menghadapinya kerana Yang memberi ujian itu maha mengetahui secara keseluruhannya. Sebagaimana maksud firman Allah :

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al Baqarah : 216)

Bercerita tentang ujian dan dugaan, banyak ujian dan dugaan yang datang di dalam kehidupan kita sebagai pemangkin untuk kita menjadi hambaNya yang berkualiti. Ujian hidup bukan sahaja perkara-perkara yang buruk melanda hidup kita tetapi ujian yang paling berat dan kadang-kadang menyebabkan kita leka dan lalai adalah ujian kesenangan, kekayaan dan kejayaan hidup. Ramai manusia yang telah gagal di dalam hidupnya dek kerana menikmati kenikmatan dan kemewahan hidup yang tidak berkesudahan.

Bagaikan kisah hidup orang-orang terdahulu contohnya Qarun yang kaya raya dan banyak hartanya sehingga dia menjadi bongkah, sombong dan takbur sehingga melupakan siapa yang memberi kekayaan kepada beliau dan yang menjadikan dia. Ujian begini juga pernah diberikan kepada mereka yang terpilih oleh Allah dan menjadikan hambaNya semakin bersyukur kepadaNya, contohnya kisah nabi Sulaiman yang mana mendapat keistimewan dari Allah untuk memerintah dan mempunyai kuasa pemerintahan yang besar sehingga segala makhluk di bumi di bawah pemerintahannya, namun nabi Suliman tetap istiqamah dan sentiasa bersyukur serta sentiasa menjadi hamba yang sangat berkualiti kepada Allah.

maka dia tersenyum dengan tertawa karena (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa: “Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh“. (QS. An-Naml : 19)

Begitulah Allah datangkan ujian dan dugaan dalam hidup supaya kita menjadi lebih bersyukur kepadaNya dan bukan semakin lalai atau berputus asa sehingga kita melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kehendakNya. Seorang kawan aku pernah berkata, jalan keluar dari masalah adalah berdoa kepada Allah dan bila Allah datangkan ujian kepada kita hanya satu yang perlu kita lakukan, bertaubat kepadaNya, insafilah setiap apa yang pernah kita lakukan dan berusaha serta berdoa dan bertawakal kepadaNya nescaya akan Allah berikan jalan keluar dari kesusahan tersebut.

"...Barangsiapa bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang (dikehendaki)Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." (QS Ath-Thalaq : 2-3)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...