Thursday, 20 March 2014

Hujan dan Kemarau...

Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..

Hujan adalah salah satu topik yang amat menarik untuk dibincangkan pada hari ini. Aku tertarik dengan hujan kerana di tempat aku telah lama tidak dibasahi oleh air hujan. Hampir 3 bulan rasanya hujan tidak turun di muka bumi tempat aku menumpang teduh ini. Tanah menjadi kering dan merekah, air parit menjadi kering serta pohon-pohon kecil telah menjadi layu. Kebun-kebun di tempat aku jugak banyak yang telah terbakar dan menjadikan kawasan sekitarnya menjadi berdebu dan berjerebu. Bila keadaan ini berlaku maka keluarlah suara-suara sumbang yang seperti tidak bersyukur dan mula memandang sinis kepada kekuasaan Allah dan merasakan bahawa Allah ini kejam. Padahal apa yang berlaku iniada hikmah dan pengajarannya yang perlu kita dalami dan menginsafi diri.

Sudah tiga hari aku hujan turun membasahi bumi ditempat aku berpijak ini. Turunya hujan maka berhentilah suara-suara orang yang sentiasa mengeluh dengan kehadiran kemarau. Apa yang ingin aku bangkitkan adalah apabila turunya hujan ada pulak yang bersuara, fuh nampaknya benih hujan telah menjadi. Beristifar aku mendengarnya, bukankah hujan itu dari Allah dan hanya Allah sahaja yang dapat menurunkan hujan, benih awan itu hanya sekadar usaha dan sekiranya Allah tidak mengizinkan hujan tidak akan turun walaupun bertan-tan benih awan ditaburkan. Bersyukurlah kita kepada Allah yang telah menurunkan hujan kerana allah masih mengasihi hamba dan makhlukNya diturunkan hujan bagi memenuhi keperluan seharian kita semua. Berdoalah kita kepadaNya agar hujan yang turun ini sebagai satu rahmat bukanya membawa bencana kepada kita semua dan yang palin pasti keyakinan kita bahwa hujan atau panas adlah anugerah Allah kepada semua serta Allah tidak menciptakan sesuatu itu untuk sia-sia bahkan ia membawa hikmah kepada semua.

Apa yang perlu kita lakukan adalah sentiasa bersyukur kepadaNya dan berserah diri kepadaNya. Setiap apa yang Allah beri ini ada hikmah dan memberi peringatan kepada kita agar sentiasa bersedia dari segi mental dan iman agar jatidiri kita menjadi kuat dan akidah kita sentiasa kekal pada yang Satu iaitu Allah yang menciptkan langit dan bumi.

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, silih bergantinya malam dan siang, bahtera yang berlayar di laut membawa apa yang berguna bagi manusia, dan apa yang Allah turunkan dari langit berupa air, lalu dengan air itu Dia hidupkan bumi sesudah mati (kering)-nya dan Dia sebarkan di bumi itu segala jenis hewan, dan pengisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi; sungguh (terdapat) tanda-tanda (keesaan dan kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan.
QS. Al-Baqarah [2] : 164

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...